Wednesday, 27 June 2012

.meroyan.

tiga tahun lepas, kau tinggalkan aku...
tanpa kata...
sunyi... sepi...
tujuh bulan lepas, kau muncul balik dalam hidup aku...
meroyan,
mengungkit kembali kisah lama...
mengungkit.. berjanji... dan lagi.. dan lagi...
rimas!
bosan dengan kata-kata dan janji-janji bodoh kau yang tak pernah tertunai.
tak pernah!
dua bulan lepas, kau ucap selamat tinggal pada aku.
kau kata kau hormat keputusan aku yang tak mahu sebarang hubungan lagi dan sudah punya seseorang dalam hati aku..
aku fikir kau jujur dengan kata-kata kau dan move-on.
hari ni kau meroyan lagi dengan aku?

tolonglah lelaki...
aku bukan kanak-kanak kecil yang selalu teruja dengan cinta.
aku sudah cukup besar untuk fikirkan diri sendiri.
hidup ini bukan ceritera dalam novel macam apa yang kau inginkan.
aku sudah cukup tua untuk bazirkan waktu dengan benda rapik seperti ini.
ini bukan realiti tahu!
kau bukan realiti!
kau hanya seorang pengecut yang menyorok dibalik bayang.
dan aku, bukan bodoh!

kau punya rupa,
punya harta,
punya pangkat,
pasti berderet yang sedang menunggu kau.
dan yang pasti bukan aku.
aku yakin itu.
aku yakin dengan jawapan Tuhan buat aku.
bukan kamu untuk aku.

kau cuma memori silam aku.
yang dah lama aku simpan ketat-ketat dalam kotak pandora.
dan aku tanam jauh-jauh di tempat rahsia yang tak mungkin terketemukan..
aku punya dia...
dan dia adalah memori aku sekarang.
yang aku hargai dan sentiasa aku doakan.

bila aku bilang pada kau yang aku mahu hadapi realiti bersama dia walaupun mungkin ditakdirkan satu hari nanti, dia bukan juga jodoh aku, aku serius dengan kata-kata aku. harap kau faham.

kau,
bukan aku dulu yang pergi dan mungkir janji...

4 comments:

Pembunuh Tanpa Bayang said...

abaikan saja jika hadirnya menyesakkan kepala kau saja.

Ami Manaf said...

sangat menyesakkan.
dan memang itu apa yang aku buat sekarang.
abaikan.
:)

Ayyza May said...

aku kagum kau abaikan dia macam tu. bukan senang nak abaikan orang yang pernah ada makna dalam hidup kita.

Ami Manaf said...

@Ayyza May:
:)
permulaan, memang bukan senang.