Saturday, 19 May 2012

:sabarlah abah:

adik telefon cerita pasal situasi dekat kampung. kasihan abah. kena lagi. aku pun tak tahu apa yang orang tua tu tak puas hati sangat. apa dia ingat abah aku tu hamba abdi dia ke? apa dia ingat abah aku tu kuli dia? abah aku pun ada anak bini sendiri. abah aku tu pun bukan sihat sangat. lagi-lagi sekarang yang kadang-kadang sampai terpaksa berulang-alik pergi hospital. tapi dia bukan nak ambil pedulik abah aku tu sihat ke tak. yang dia tahu, saban bulan duit mesti kena bagi dia. kalau tak konpem mesti datang rumah bebel-bebel kenapa tak bagi duit. apa dia ingat duit banyak-banyak tu boleh bawak masuk kubur gamaknya. geram aku! daripada dia tanya kenapa tak bagi duit lebih baik dia tanya abah aku tu sihat ke tidak. kan lagi bagus. lagi satu, bukannya dia tak tahu sekarang ni cuaca bukannya elok sangat. kadang-kadang hujan. apa dia ingat kalau hujan boleh menoreh gamaknya. tak faham aku. ha lagi satu, dia ingat kait kelapa sawit tu macam kait buah rambutan agaknya. dia tak perasan ke abah aku tu dah kurus kedengking takde kudrat. orang lain, suruh kait kelapa sawit upah orang indon tahu! tapi ni abah aku baik hatila nak tolong kaitkan sawit kau tu dengan hanya upah RM250. kalau orang indon pun dah buat mogok tahu kalau kau bagi upah banyak tu lepas dah berhempas pulas kerah tenaga. geram aku! ni lah sebabnya kenapa aku kurang gemar balik kampung. bukan aku nak jadi anak derhaka ke mak abah tapi aku tak tahan nak dengar suara-suara sumbang orang yang menyibuk dengan keluarga aku. kadang-kadang nak je aku angkut mak abah supaya duduk je sini dekat Pasir Gudang ni biar aman sikit hidup. biar mak ngan abah boleh hidup tenang. bukan hidup sebagai hamba abdi lagi. tapi aku respek betul dengan mak sebab masih boleh bertahan dengan layanan yang diberikan si tua walaupun dah almost 30 tahun. mak memang seorang yang tabah. aku kalau boleh nak sangat jadi macam mak. tapi rasanya aku tak sekuat tu. sabarlah mak... sabarlah abah... sabarlah aku... sikit masa lagi mungkin...

lagi satu yang aku tak faham dan mungkin ada sedikit kemusykilan... kenapa kau tak pernah nak menghambakan anak menantu kau yang lain yang sihat walafiat, yang perut dah terkedepan, yang bajet tan sri datuk sri tu? kenapa? kenapa? kenapa? ni abah aku jugakkkkk.......

----------

buat bakal incik suami, maaf sebab keluarga saya tak seindah yang mungkin awak bayangkan... harap awak mampu terima dan mampu harungi semuanya bersama-sama saya... sampai syurga... sama-sama...

2 comments:

epalejau said...

lain rasanya, bila kita lihat dia..
yang semakin tiada upaya, dan kita juga tiada daya..
untuk langsung berkata apa.

sabarlah dia..
dan doa kita, semoga buatnya syurga.

Ami Manaf said...

aku pun sama...
semoga abah dapat ganjaran setimpal dengan segala pengorbanan yang dah dia lakukan...
amin...

terima kasih epalejau...
:)