Tuesday, 26 July 2011

:muzik:

Muzik itu umpama dadah buat aku.
Seharian tanpa mendengar muzik, seumpama si penagih tanpa dadahnya.
Seumpama si lelaki tanpa rokoknya.
Seumpama si bayi tanpa susunya.
Hidup aku rasa seperti tidak lengkap tanpa muzik.
Telinga aku terngiang-ngiang.
Mulut aku terkumat-kamit.
Kaki aku terhentak-hentak.
Tapi, aku terpaksa menghilangkan ketagihan itu.
Aku terpaksa memaksa diri aku berhenti mendengar.
Terpaksa menahan tangan aku dari menekan butang ‘main’.
Terpaksa menahan diri dari mencari dan memuat turun lagu baru saban hari.
Semuanya gara-gara desingan asing di telingaku yang menghalang.
Kenapa dan mengapa, aku tidak tahu.
Doktor juga kata aku tiada apa-apa.
Tapi kenapa dengan desingan itu?
Aku benci kerana disebabkan desingan itu, aku tidak mampu berbuat apa-apa.
Malah tiada langsung fokus  untuk pekerjaan.
Apatah lagi untuk berfikir secara panjang dan mendalam.
Sebab itulah, ruangan ini agak jarang diperbaharui isinya.
Bukan sengaja, tapi desingan asing ini benar-benar menghalang aku untuk fokus dan berfikir.
Sungguh!
Ah, menahan ketagihan itu sangat menyesakkan!
Cuba kau bayangkan macammana gayanya manusia ketagihan,
Sadis dan menyedihkan bukan?

5 comments:

nizamsani said...

muzik jenis apa
yang kamu suka?

^ai-mie : 아이-미^ said...

haha.. me? jangan terkejut... k-pop... tu yang sy layan everyday~

Shawn Razaleigh said...

k-pop, ooo.

indah bahasa. serius

^ai-mie : 아이-미^ said...

agak kebluran disini... indah bahasa? bahasa yang mana satu ye?

perempuan virgin said...

sila lawat blog muzik aku, kakaperawan.blogspot.com